6 Jenis Jenis Router dan Fungsinya

Sponsors Link

Router merupakan sebuah perangkat keras komputer yang cukup populer dan banyak digunakan di dalam dunia jaringan komputer. Jenis jenis router dan fungsinya sangat beragam di dunia jaringan komputer. Router ini memiliki banyak sekali fungsi dan juga banyak sekali jenisnya. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai jenis-jenis router dan fungsinya : (Baca Juga: Fungsi Repeater , Fungsi Bridge)

Fungsi Utama dari Router

Apabila kita melihat suatu perangkat keras, maka kita pasti akan penasaran dan juga bertanya – tanya mengenai apa saja fungsi dari perangkat keras tersebut. sama halnya dengan router. Apa saja sih fungsi dari sebuah router itu sendiri. Sebelumnya, kita perlu mengetahui bahwa yang dimaksud dengan router merupakan sebuah perangkat keras jaringan, yang artinya perangkat keras ini digunakan untuk mendukung proses transmisi jaringan atau network yang sudah ada. (Baca Juga: Cara Kerja Fiber Optik Sebagai Media Transmisi)

Router atau yang dikenal dalam bahasa Indonesia sebagai Penghala, merupakan sebuah perangkat keras jaringan komputer yang digunakan untuk melakukan proses routing. Ya, inilah fungsi utama dari sebuah router, yaitu melakukan proses routing. Proses routing ini merupakan sebuah proses dimana router akan memberikan rute-rute atau jalur-jalur, sehingga sebuah jaringan atau network bisa sampai ke user. Misalnya saja, dalam satu kantor, terdapat satu server yang menjadi pusat jaringan, dengan ribuan komputer user yang berada pada lokasi yang berjauhan. Maka dari itu, digunakanlah router untuk dapat memberikan rute – rute dari server menuju komputer user. Jaringan ini nantinya bisa langsung mengarah kepada komputer user, atau bisa jga mengarah kepada perangkat keras jaringan komputer lainnya, seperti bridge, hub, switch, modem, access point, dan lainnya.

Baca Juga:

Apabila diibaratkan pada perjalanan sebuah kereta api, maka router ini sama dengan sistem persinyalan dan juga pengatur jalur dari kereta api, dimana router berhak untuk memberikan jalan bagi network, memblok network, dan membuat jalur baru bagi network. Proses ini sangat membantu kelangsungan sistem jaringan komputer, sehingga jaringan komputer bisa dinikmati secara luas dan juga optimal dimanapun. (Baca Juga: Fungsi Network Layer , Network Layer Jaringan Komputer)

Jenis Router Berdasarkan Mekanismenya

Jenis Jenis router yang pertama dapat kita subkategorikan berdasarkan mekanismenya. Router bekerja berdasarkan apa yang kita kenal dengan nama tabel routing. Tabel routing ini mampu memberikan komando dan perintah kepada router untuk dapat bekerja. Nah, secara mekanis, router dapat berkolaborasi dengan tabel routing ini dalam dua cara, yaitu statis dan juga dinamis. Kedua cara ini masuk ke dalam dua jenis router, antara lain adalah static router dan juga dynamic router. Berikut ini adalah penjelasan keduanya : (Baca Juga: Fungsi Routing Table Pada Router)

sponsored links

1. Router Statis / Static Router

Jenis router yang pertama adalah yang dikenal dengan istilah router statis ataupun static routing. Penggunaan static routing ini lebih mengarah kepada bagaiaman sebuah router mampu untuk melakukan proses penghalaan dari suatu jaringan. Mekanisme di dalam proses penghalaan itu sendiri terdiri dari berbagai proses, yang melibatkan apa yang kita kenal dengan nama tabel routing atau tabel penghala. (Baca Juga: Kelemahan dan Kelebihan Static Routing)

Pada penggunaan static router, maka proses penghalaan pada router ini diadministrasikan secara manual oleh seorang administrator. Segala bentuk penghalaan melalui tabel routing dilakukan secara manual oleh administrator, dimana administrator bertanggung jawab penuh untuk melakukan segala bentuk proses penghalaan, mulai dari membuat jalur atau rute baru, menghapus rute, memindahkan rute, dan sebagainya. Administrator juga memegang penuh atas permission atau ijin – ijin yang ada pada router tersebut. (Baca Juga: Perangkat Keras Jaringan Komputer , Perangkat Keras Komputer dan Fungsinya)

Kelebihan penggunaan static router

  • Kelebihan pertama dari penggunaan static router adalah terdapat semacam filtering oleh administrator, dimana administrator mampu untuk memfilter rute mana yang boleh dilewati dan tidak boleh dilewati. Hal ini membuat proses penghalaan dapat dilakukan secara real time oleh sang administrator
  • Proses penghalaan atau proses routing bisa dilakukan dengan mudah dan juga cepat, dan bisa dilakukan kapan saja, tanpa adanya syarat – syarat trtentu
  • Penggunana tabel routing akan mempermudah administrator dalam melakukan proses routing atau penghalaan
  • User bisa melakukan request akses routing dari administrator, sehingga tidak harus tergantung dari program routing saja.

Kekurangan dari penggunaan static router

  • Administrator wajib sepenuhnya memahami mengenai sistem dan juga command pada tabel routing
  • Sangat membutuhkan ahli jaringan yang sudah memiliki banyak pengalaman di bidang routing agar static routing dapat beroperasi dengan optimal.
  • Kemampuan administrator dalam membuat tabel routing baru sangatlah diperlukan, terutama ketika harus menghabpus ataupun menambahkan jalus penghalaan
  • Tidak cocok untuk diaplikasikan pada sebuah jaringan yang sibuk, luas, dan juga banyak digunakan oleh user.

(Baca Juga: Fungsi Firewall Pada Jaringan Komputer , Jenis Firewall)

2. Router dinamis / Dynamic Router

Jenis router berikutnya adalah router dinamis, alias dynamic router. Merupakan kebalikan dari router statis, yang tentu saja membuat router dinamis ini memiliki keunggulan sedikit dibandingkan dengan router statis. Apabila pada router statis atau static router ini, proses penghalaan atau proses routing murni diatur oleh seorang administrator jaringan, maka pada dynamic router ini, proses routing akan berjalan secara otomatis dan juga dinamis. Maksudnya adalah, dynamic router ini akan bekerja sendiri, sesuai dengan apa yang sidah diperintahkan oleh administrator. Dynamic router akan melakukan penghalaan atau routing ke user yang sudah ditentukan, melalui jalur atau rute yang sudah ditentukan, mampu untuk menghapus jalur yang sudah tidak terpakai, membaut jalur routing baru ke user baru, menolak akses routing ke user tertentu, dan masih banyak lagi. Semua proses itu dilakukan secara dinamis oleh router secara otomatis. (Baca Juga: Jaringan LAN, MAN dan WAN , Fungsi Router Pada Jaringan Komputer)

Namun demikian, tentu saja, router dinamis ini juga membutuhkan adanya seorang administrator. Namun demikian, fungsi dari administrator ini tidaklah serumit administrator pada static routing. Administrator pada dynamic routing ini hanya bertugas untuk melihat proses routing yang sedang berlangsung, serta bertugas untuk menentukan bagaimana cara si router dinamis ini dalam melakukan proses routing. Dynamic routing ini juga mampu untuk membuat tabel routing sendiri, sehingga ketika router akan menghapus sebuah jalur, atau menambahkan jalur baru, semuanya itu akan secara otomatis masuk ke dalam tabel routing yang baru. (Baca Juga: Pengertian DNS , Kelebihan dan Kekurangan Topologi Mesh )

Kelebihan dari penggunaan router dinamis

  • Sangat praktis dan juga efisien, karena router bisa bekerja secara otomatis
  • Kerja dari administrator lebih ringan, dan administrator tidak wajib memahami secara penuh pembuatan tabel routing
  • Sangat cocok digunakan untuk kebutuhan network yang besar, luas dan juga sibuk, misalnya saja kebutuhan routing pada ISP, baik baseband maupun broadband’

Kekurangan dari penggunaan router dinamis yaitu terkadang router bekerja secara otomatis, sehingga kita tidak bisa mengatur kemana sebuah jaringan akan pergi

(Baca Juga: Fungsi ISP Dalam Jaringan Internet , Perangkat Untuk Mengakses Internet dan Fungsinya)

3. Wireless Router

Jenis router yang satu ini tidak spesifik, yang berarti bisa menjadi jenis router statis maupun router dinamis. Sesuai dengan namanya, router wireless merupakan jenis router yang bekerja tanpa menggunakan kabel, dan mengandalkan koneksi wireless menggunakan media udara. Router wireless ini saat ini cukup banyak digunakan karena memberi banyak sekali kemudahan. Dari segi fungsinya, tentu saja tidak berbeda dengan jenis router lainnya. Berikut ini adalah beberapa kelebihan yang dimiliki oleh router wireless : (Baca Juga: Perbedaan Router dan Switch , Perbedaan Modem dan Router)

  • Bisa bekerja baiks ebagai static router ataupun dynamic router
  • Tidah membutuhkan kabel, sehingga sangat mudah dalam instalasi, dan tidak repot
  • Dapat berperan sebagai access point, sehingga bisa langsung terkoneksi dengan komputer dan perangkat lainnya menggunakan media WiFi
  • Mudah diletakkan dimanapun
  • Tidak membutuhkan modem yang banyak untuk masing – masing komputer.

(Baca Juga: Fungsi Bluetooth pada Komputer , Fungsi Modem pada Jaringan Komputer)

sponsored links

Jenis Router Berdasarkan Pengaplikasiannya

Selain router berdasarkan mekanisme penghalaannya, router juga bisa dibagi kedalam 3 bentuk lainya, yang dilihat berdasarkan pengaplikasiannya. Ketiga router tersebut adalah router hardware, router software, dan juga router PC. Berikut ini adalah ketiga jenis router tersebut :

  1. Router Fisik / Hardware

Router fisik atau hardware merupakan jenis router yang paling umum, dimana router ini memiliki bentuk fisik yang nyata, dan banyak digunakan, bentuknya mirip seperti hub ataupun modem, dengan banyak port, dan biasanya diletakkan pada lokasi – lokasi yang didaulat menjadi center atau pusat. Router fisik ini merupakan jenis router yang banyak digunakan, karena kammpuannya yang besar dalam melakukan proses routing atau proses penghalaan dengan baik. (Baca Juga: Fungsi Hub Dalam Jaringan Komputer , Perbedaan Hub dan Switch)

  1. Router Software

Jenis router berikutnya adalah router software. Router software ini adalah sebuah program atau aplikasi yang memungkinkan sebuah PC dengan sistem operasi populer menjadi sebuah router. Router software ini merupakan sebuah software yang dapat diinstal pada sistem operasi komputer, seperti windows, linux, ataupun macOS. Dengan menggunakan router software ini, maka sebuah PC, selain mampu untuk dioperasikan sebagai PC secara umum, bisa juga digunakan sebagai sebuah router. Meskipun begitu, tentu saja fungsi routingnya tidak sehebat penggunaan router fisik. Beberapa software yang biasa digunakan sebagai router antara lain adalah WinGate, WinRoute, Soygate, dan lain – lain. (Baca Juga: Kelebihan dan Kekurangan Windows 10 Pro Final , Kelebihan dan Kekurangan Linux)

  1. Router PC

Router PC ini berbeda dengan router software. Apabila router software merupakan software yang mampu membuat PC memiliki fungsi tambahan sebagai router, maka router PC ini merupakan sebuah router yang memang sengaja diinstall pada PC, sehingga sebuah PC hanya mampu untuk bertindak sebagai router. Router pc ini sudah sangat jarang sekali digunakan. Meskipun begitu, router PC ini hanya membutuhkan spesifikasi yang rendah, seperti Pentium 2, RAM 64, harddisk 10 GB, dan spesifikasi rendah lainnya. (Baca Juga: Penyebab Harddisk Eksternal tidak Terbaca , Ciri Harddisk Rusak)

Sponsored Links

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , , ,
Post Date: Monday 24th, October 2016 / 00:56 Oleh :
Kategori : Hardware