Home » Tekno » Big data: Pengertian – Contoh dan Klasifikasi

Big data: Pengertian – Contoh dan Klasifikasi

by Suma Anggoro
by Suma Anggoro

Kali ini mari kita mempelajari apa itu big data dan bagaimana big data diklasifikasikan. Mari kita mulai dengan mendefinisikan istilah data. Jika kita melakukan pencarian di Google maka kita akan menemukan bahwa “data” didefinisikan sebagai “jumlah, karakter, atau simbol yang operasi dilakukan oleh komputer, yang mana dapat disimpan dan ditransmisikan dalam bentuk sinyal listrik dan direkam pada media perekam magnetik, optik, atau mekanis”.

Pengertian BIG Data

Dengan kata lain, kita dapat mengatakan bahwa semua fakta dan angka yang dapat disimpan dalam format digital dapat disebut sebagai data. Semua teks, angka, gambar, audio, video yang disimpan di ponsel dan komputer kita adalah beberapa contoh data. Semuanya disimpan secara digital dan berbentuk dengan angka nol dan satu.

Gambar 1. Contoh data digital

Konsep big data bukanlah hal yang rumit, seperti namanya, big data mengacu pada sejumlah besar data yang terlalu besar untuk diproses dan dianalisis dengan alat tradisional. Karena jumlah Big Data yang meningkat pesat, contohnya seperti lebih dari 500 terabyte data diunggah ke database facebook saja. Dalam satu hari, ini mewakili masalah nyata dalam hal analisis.

Sekarang kita mungkin berpikir bahwa jika Big Data ini sangat menimbulkan masalah, mengapa semua orang begitu terobsesi ?, Nah jawabannya terletak pada manfaat yang diberikannya.

Contoh Penggunaan Big Data

  1. Netfilx Menganalisis Perilaku Pengguna

Ada beberapa contoh tentang cara penggunaan big data. Pertama yaitu tentang Netflix yang mengumpulkan data perilaku pengguna dari lebih dari 100 juta pelanggannya. Data ini membantu Netflix memahami apa yang ingin dilihat setiap pelanggan.

Berdasarkan analisis ini, netflix dapat memberikan rekomendasi film dan acara TV yang akan disukai pemirsa.

Alhasil, konsumen senang karena mendapatkan apa yang disukainya tanpa perlu melakukan pencarian. Dan netflix senang karena telah menyenangkan pelanggannya yang akan menghasilkan retensi pelanggan yang lebih tinggi.

2. Perusahaan Kartu Kredit

Contoh kedua yaitu tentang perusahaan kartu kredit yang mengumpulkan dan menyimpan data real-time kapan dan di mana kartu kredit sedang digunakan. Data ini membantu mereka dalam menggagalkan penipuan. Misalkan kartu kredit digunakan di lokasi A untuk pertama kalinya, lalu setelah dua jam kartu yang sama digunakan di lokasi B yang jaraknya 5000 kilometer dari lokasi A.

Sekarang sudah bisa dibilang mustahil bagi seseorang untuk menempuh jarak 5000 kilometer dalam dua jam, dan karenanya menjadi jelas bahwa seseorang sedang mencoba menipu sistem. Ini hanyalah dua contoh, Big Data memiliki ratusan aplikasi berbeda di ratusan bidang berbeda.

Baik itu perbankan, komunikasi, perawatan kesehatan, media, periklanan, manufaktur, transportasi, dan ritel. Big Data dapat digunakan di mana saja dan inilah mengapa semakin banyak bisnis yang mencoba memanfaatkan kekuatannya.

Klasifikasi Big data

klasifikasi sangat penting untuk mempelajari subjek apa pun. Sehingga big data secara luas diklasifikasikan menjadi tiga jenis utama, yaitu data terstruktur, tidak terstruktur, dan semi terstruktur.

Data terstruktur

Data terstruktur digunakan untuk merujuk pada data yang sudah tersimpan di basis data secara berurutan. itu menyumbang sekitar 20% dari total data yang ada dan paling banyak digunakan dalam pemrograman dan
aktivitas terkait komputer.

Ada dua sumber data terstruktur, yaitu data struktur mesin dan data struktur manusia. semua data yang diterima dari sensor, weblog, dan sistem keuangan diklasifikasikan dalam
data yang dihasilkan mesin.

Data terstruktur yang dihasilkan manusia terutama mencakup semua data yang dimasukkan manusia ke komputer, seperti nama dan detail pribadi lainnya.

Ketika seseorang mengklik tautan di internet atau bahkan membuat gerakan dalam game, data ini dibuat agar dapat digunakan oleh perusahaan untuk mengetahui perilaku pelanggan mereka dan membuat keputusan bisnis dan modifikasi yang sesuai.

Data tidak terstruktur

Sementara data terstruktur berada di database baris-kolom tradisional, data tidak terstruktur adalah kebalikannya, mereka tidak memiliki format penyimpanan yang jelas. Sisa dari data yang dibuat terstruktur, sekitar 80% dari total masuk ke Big Data yang tidak terstruktur.

Sebagian besar data yang termasuk dalam kategori ini, tidak banyak yang dapat dilakukan kecuali menyimpan atau menganalisisnya secara manual. data tidak terstruktur juga diklasifikasikan berdasarkan sumbernya, yang dihasilkan mesin atau yang dibuat oleh manusia.

Data yang dihasilkan mesin mencakup semua citra satelit, data ilmiah dari berbagai eksperimen, dan data radar yang ditangkap oleh berbagai aspek teknologi. Data tidak terstruktur yang dibuat oleh manusia ditemukan dalam internet karena mencakup data media sosial, data seluler, dan konten situs web.

Artinya gambar yang kita upload ke facebook atau instagram, lalu video yang kita tonton di youtube
dan bahkan pesan teks yang kita kirim, semuanya berkontribusi pada tumpukan raksasa yang merupakan data tidak terstruktur.

Data semi-terstruktur

Garis antara data tidak terstruktur dan data semi-terstruktur selalu tidak jelas karena sebagian besar data semi-terstruktur tampak tidak terstruktur.

Seperti informasi yang tidak dalam format database tradisional sebagai data terstruktur, tetapi berisi beberapa properti organisasi yang membuatnya lebih mudah untuk diproses, disertakan dalam data semi-terstruktur.

Sebagai contoh, dokumen NoSQL dianggap semi-terstruktur, karena mengandung kata kunci yang dapat digunakan untuk memproses dokumen dengan mudah.

Kesimpulan

kesimpulan yang dapat ditarik dari materi kali ini yaitu bahwa analisis big data diketahui memiliki nilai bisnis yang pasti, karena analisis dan pemrosesannya dapat membantu perusahaan mencapai pengurangan biaya dan pertumbuhan yang dramatis.

Jadi sangat penting bagi kita untuk memanfaatkan potensi peluang bisnis yang sangat baik ini.

You may also like

Leave a Comment