Home » XML » XML Service : RSS – Pengertian dan Contohnya

XML Service : RSS – Pengertian dan Contohnya

by Hanifah Nurbaeti
by Hanifah Nurbaeti

Dengan RSS, dimungkinkan untuk mendistribusikan konten web terbaru dari satu situs web ke ribuan situs web lain di seluruh dunia.

RSS memungkinkan penjelajahan cepat untuk berita dan pembaruan.

Contoh Dokumen RSS :

<?xml version="1.0" encoding="UTF-8" ?>
<rss version="2.0">

<channel>
  <title>DosenIT Home Page</title>
  <link>https://www.DosenIT.com</link>
  <description>Free web building tutorials</description>
  <item>
    <title>RSS Tutorial</title>
    <link>https://www.DosenIT.com/xml/xml_rss.asp</link>
    <description>New RSS tutorial on W3Schools</description>
  </item>
  <item>
    <title>XML Tutorial</title>
    <link>https://www.DosenIT
      .com/xml</link>
    <description>New XML tutorial on W3Schools</description>
  </item>
</channel>

</rss>

Pengertian RSS

  • RSS adalah singkatan dari Really Simple Syndication
  • RSS memungkinkan kita untuk mensindikasi konten situs sendiri
  • RSS menentukan cara mudah untuk berbagi dan melihat berita utama dan konten
  • File RSS dapat diperbarui secara otomatis
  • RSS memungkinkan tampilan yang dipersonalisasi untuk situs yang berbeda
  • RSS ditulis dalam XML

Alasan Menggunakan RSS

RSS dirancang untuk menampilkan data yang dipilih.

Tanpa RSS, pengguna harus memeriksa situs kita setiap hari untuk pembaruan baru. Ini mungkin terlalu memakan waktu bagi banyak pengguna. Dengan RSS feed (RSS sering disebut News feed atau RSS feed) mereka dapat memeriksa situs kita lebih cepat menggunakan RSS aggregator (situs atau program yang mengumpulkan dan memilah RSS feed).

Karena RSS memiliki data yang kecil dan cepat memuat, hal itu dapat dengan mudah digunakan dengan layanan seperti telepon seluler atau PDA.

Web-rings dengan informasi serupa dapat dengan mudah berbagi data di situs web mereka untuk membuatnya lebih baik dan lebih berguna.

Siapa yang Harus Menggunakan RSS?

Webmaster yang jarang mengupdate situs webnya tidak membutuhkan RSS!

RSS berguna untuk situs web yang sering diperbarui, seperti:

  • Situs berita – Mendaftar berita dengan judul, tanggal dan deskripsi
  • Perusahaan – Mencantumkan berita dan produk baru
  • Kalender – Mencantumkan acara mendatang dan hari penting
  • Perubahan situs – Mencantumkan halaman yang diubah atau halaman baru

Manfaat RSS

Berikut beberapa keuntungan menggunakan RSS:

Pilih berita
Dengan RSS kita bisa memilih untuk melihat berita yang kita inginkan, berita yang kita minati dan relevan dengan pekerjaan kita.

Hapus informasi yang tidak diinginkan
Dengan RSS kita (akhirnya) dapat memisahkan informasi yang diinginkan dari informasi yang tidak diinginkan (spam)!

Tingkatkan lalu lintas situs
Dengan RSS, kita bisa membuat saluran berita sendiri dan mempublikasikannya ke Internet!

Sejarah RSS

  • 1997 – Dave Winer di UserLand mengembangkan scriptingNews. RSS lahir
  • 1999 – Netscape mengembangkan RSS 0.90 (yang mendukung scriptingNews)
  • 1999 – Dave Winer mengembangkan scriptingNews 2.0b1 (yang menyertakan fitur RSS 0.90)
  • 1999 – Netscape mengembangkan RSS 0.91 (yang menyertakan sebagian besar fitur dari scriptingNews 2.0b1)
  • 1999 – UserLand menghapus scriptingNews dan hanya menggunakan RSS 0.91
  • 1999 – Netscape menghentikan pengembangan RSS mereka
  • 2000 – UserLand merilis spesifikasi resmi RSS 0.91
  • 2000 – O’Reilly mengembangkan RSS 1.0. Format ini menggunakan RDF dan namespace.
  • 2000 – Dave Winer di UserLand mengembangkan RSS 0.92
  • 2002 – Dave Winer mengembangkan RSS 2.0 setelah meninggalkan UserLand
  • 2003 – Spesifikasi resmi RSS 2.0 dirilis

RSS 1.0 adalah satu-satunya versi yang dikembangkan menggunakan standar W3C RDF (Resource Description Framework).

Ide dibalik RDF adalah untuk membantu membuat Semantic Web. Namun, ini tidak terlalu menjadi masalah bagi pengguna biasa, tetapi dengan menggunakan standar web akan lebih mudah bagi orang dan aplikasi untuk bertukar data.

Rekomendasi Versi RSS yang Bisa Digunakan

RSS 0.91 dan RSS 2.0 lebih mudah dipahami daripada RSS 1.0. Tutorial kami didasarkan pada RSS 2.0.

Aturan sintaks RSS 2.0 sangat sederhana dan sangat ketat.

Apakah RSS merupakan Standar Web?

Tidak ada standar resmi untuk RSS.

  • Sekitar 50% dari semua RSS feed menggunakan RSS 0.91
  • Sekitar 25% menggunakan RSS 1.0
  • 25% terakhir dibagi antara versi RSS 0.9x dan RSS 2.0

Cara Kerja RSS

RSS digunakan untuk berbagi konten antar situs web.

Dengan RSS, kita mendaftarkan konten ke perusahaan yang disebut agregator.

Jadi, untuk menjadi bagian darinya:

  1. Pertama, buat dokumen RSS dan simpan dengan ekstensi .xml.
  2. Kemudian, unggah file ke situs web .
  3. Selanjutnya, daftar dengan agregator RSS.

Setiap hari, agregator mencari situs web terdaftar untuk dokumen RSS, memverifikasi tautan, dan menampilkan informasi tentang umpan sehingga klien dapat menautkan ke dokumen yang menarik bagi mereka.

Contoh RSS

Dokumen RSS menggunakan sintaks yang mendeskripsikan diri sendiri dan sederhana.

Ini adalah dokumen RSS sederhana:

<?xml version="1.0" encoding="UTF-8" ?>
<rss version="2.0">

<channel>
 <title>DosenIT Home Page</title>
  <link>https://www.DosenIT.com</link>
  <description>Free web building tutorials</description>
  <item>
    <title>RSS Tutorial</title>
    <link>https://www.DosenIT.com/xml/xml_rss.asp</link>
    <description>New RSS tutorial on DosenIT</description>
  </item>
  <item>
    <title>XML Tutorial</title>
    <link>https://www.DosenIT.com/xml</link>
    <description>New XML tutorial on DosenIT</description>
  </item>
</channel>

</rss>

Baris pertama dalam dokumen – deklarasi XML – mendefinisikan versi XML dan pengkodean karakter yang digunakan dalam dokumen. Dalam hal ini, dokumen tersebut sesuai dengan spesifikasi XML 1.0 dan menggunakan rangkaian karakter UTF-8.

Baris berikutnya adalah pernyataan RSS yang mengidentifikasi bahwa ini adalah dokumen RSS (dalam hal ini, RSS versi 2.0).

Baris berikutnya berisi elemen <channel>. Elemen ini digunakan untuk mendeskripsikan RSS feed.

Elemen <channel> memiliki tiga elemen anak yang diperlukan:

  • <title> – Mendefinisikan judul saluran (misalnya, Halaman Beranda DosenIT)
  • <link> – Mendefinisikan hyperlink ke saluran (mis. https://www.DosenIT.com)
  • <description> – Menjelaskan saluran (mis. Tutorial pembuatan web gratis)

Setiap elemen <channel> dapat memiliki satu atau lebih elemen <item>.

Setiap elemen <item> menentukan artikel atau “cerita” di RSS feed.

Elemen <item> memiliki tiga elemen anak yang diperlukan:

  • <title> – Mendefinisikan judul item (misalnya Tutorial RSS)
  • <link> – Mendefinisikan hyperlink ke item (misalnya https://www.DosenIT.com/xml/xml_rss.asp)
  • <description> – Menjelaskan item (mis. Tutorial RSS baru di DosenIT)

Terakhir, dua baris terakhir menutup elemen <channel> dan <rss>.

Komentar di RSS

Sintaks untuk menulis komentar di RSS mirip dengan HTML:

<!-- This is an RSS comment -->

RSS Ditulis dalam XML

Karena RSS adalah XML, perlu diingat bahwa:

  • Semua elemen harus memiliki tag penutup
  • Elemen peka huruf besar / kecil
  • Elemen harus bertingkat dengan benar
  • Nilai atribut harus selalu dikutip

Elemen <channel> RSS

Elemen <channel> RSS mendeskripsikan feed RSS.

Lihat dokumen RSS berikut:

<?xml version="1.0" encoding="UTF-8" ?>
<rss version="2.0">

<channel>
  <title>W3Schools Home Page</title>
  <link>https://www.DosenIT.com</link>
  <description>Free web building tutorials</description>
  <item>
    <title>RSS Tutorial</title>
    <link>https://www.DosenIT.com/xml/xml_rss.asp</link>
    <description>New RSS tutorial on DosenIT</description>
  </item>
</channel>

</rss>

Seperti disebutkan sebelumnya, elemen <channel> mendeskripsikan umpan RSS dan memiliki tiga elemen turunan yang diperlukan:

  • <title>- Mendefinisikan judul saluran (misalnya, Halaman Beranda DosenIT)
  • <link> – Mendefinisikan hyperlink ke saluran (mis. https://www.DosenIT.com)
  • <description> – Menjelaskan saluran (mis. Tutorial pembuatan web gratis)

Elemen <channel> biasanya berisi satu atau lebih elemen <item>. Setiap elemen <item> menentukan artikel atau “cerita” di RSS feed.

Selain itu, ada beberapa elemen anak opsional dari <channel>. Kita akan menjelaskan yang paling penting di bawah ini.

Elemen <category>

Elemen turunan <category> digunakan untuk menentukan kategori untuk umpan kita.

Elemen <category> memungkinkan pengumpul RSS untuk mengelompokkan situs berdasarkan kategori.

Kategori untuk dokumen RSS di atas bisa jadi:

<category>Web development</category>

Elemen <copyright>

Elemen turunan <copyright> memberi tahu tentang materi berhak cipta.

Hak cipta untuk dokumen RSS di atas bisa jadi:

<copyright>2006 Refsnes Data as. All rights reserved.</copyright>

Elemen <image>

Elemen turunan <image> memungkinkan gambar ditampilkan saat agregator menyajikan umpan.

Elemen <image> memiliki tiga elemen anak yang diperlukan:

  • <url> – Mendefinisikan URL ke gambar
  • <title> – Mendefinisikan teks yang akan ditampilkan jika gambar tidak dapat ditampilkan
  • <link> – Mendefinisikan hyperlink ke situs web yang menawarkan saluran tersebut

Gambar untuk dokumen RSS di atas bisa jadi:

<image>
  <url>https://dosenit.com/wp-content/uploads/2020/10/Xpath-6.jpg</url>
  <title>DosenIT.com</title>
  <link>https://www.DosenIT.com</link>
</image>

Elemen <language>

Elemen turunan <language> digunakan untuk menentukan bahasa yang digunakan untuk menulis dokumen kita.

Elemen <language> memungkinkan pengumpul RSS untuk mengelompokkan situs berdasarkan bahasa.

Bahasa untuk dokumen RSS di atas bisa jadi:

<language>en-us</language>

Elemen <item>

Setiap elemen <item> menentukan artikel atau “cerita” dalam RSS feed.

Lihat dokumen RSS berikut:

<?xml version="1.0" encoding="UTF-8" ?>
<rss version="2.0">

<channel>
  <title>DosenIT Home Page</title>
  <link>https://www.DosenIT.com</link>
  <description>Free web building tutorials</description>
  <item>
    <title>RSS Tutorial</title>
    <link>https://www.DosenIT.com/xml/xml_rss.asp</link>
    <description>New RSS tutorial on DosenIT</description>
  </item>
</channel>

</rss>

Seperti yang disebutkan sebelumnya, setiap elemen <item> menentukan artikel atau “cerita” di RSS feed.

Elemen <item> memiliki tiga elemen anak yang diperlukan:

  • <title>- Mendefinisikan judul item (misalnya Tutorial RSS)
  • <link> – Mendefinisikan hyperlink ke item (misalnya https://www.DosenIT.com/xml/xml_rss.asp)
  • <description> – Menjelaskan item (mis. Tutorial RSS baru di DosenIT)

Selain itu, ada beberapa elemen anak opsional <item>. Kita akan mempelajari yang paling penting di bawah ini.

Elemen <author>

Elemen turunan <author> digunakan untuk menentukan alamat email dari pembuat item.

Catatan: Untuk mencegah email spam, beberapa pengembang tidak menyertakan elemen <author>.

Penulis item dalam dokumen RSS di atas bisa jadi:

<author>[email protected]</author>

Elemen <comments>

Elemen turunan <comments> memungkinkan item untuk ditautkan ke komentar tentang item itu.

Komentar item dalam dokumen RSS di atas bisa jadi seperti ini:

<comments>https://www.DosenIT.com/comments</comments>

Elemen <enclosure>

Elemen turunan <enclosure> memungkinkan file media disertakan dengan sebuah item.

Elemen <enclosure> memiliki tiga atribut yang diperlukan:

  • url – Mendefinisikan URL ke file media
  • length – Menentukan panjang (dalam byte) file media
  • type – Mendefinisikan jenis file media

File media yang disertakan dalam item dalam dokumen RSS di atas dapat berupa:

<enclosure url="https://www.DosenIT.com/xml/rss.mp3"
length="5000" type="audio/mpeg" />

Buat RSS Feed Di Web

Memiliki dokumen RSS tidak berguna jika orang lain tidak dapat menjangkaunya.

Sekarang saatnya menampilkan file RSS kita di web. Berikut langkah-langkahnya:

  1. Beri nama file RSS kita. Perhatikan bahwa file tersebut harus memiliki ekstensi .xml.
  2. Validasi file RSS kita(validator yang baik dapat ditemukan di http://www.feedvalidator.org).
  3. Unggah file RSS ke direktori web kita tadi server web kita .
  4. Salin tombol Logo RSS atau Logo XML oranye kecil ke direktori web kita.
  5. Letakkan tombol “RSS” atau “XML” berwarna jingga kecil di halaman tempat kita akan menawarkan RSS kepada dunia (mis. Di halaman beranda ). Kemudian tambahkan tautan ke tombol yang menautkan ke file RSS. Kode tersebut akan terlihat seperti ini: <a href="https://www.DosenIT.com/xml/myfirstrss.xml"><img src="https://www.DosenIT.com/xml/pic_rss.gif" width="36" height="14"></a>.
  6. Kirimkan RSS feed kita ke RSS Feed Directories (kita bisa menggunakan Google atau Yahoo untuk “RSS Feed Directories”).
    Catatan! URL ke feed kita bukan beranda kita , ini adalah URL feed milik kita, seperti “https://www.DosenIT.com/xml/myfirstrss.xml”. Berikut adalah layanan agregasi RSS gratis:
  1. Daftarkan feed kita dengan mesin pencari utama:
  1. Perbarui umpan – Setelah mendaftarkan umpan RSS, kita harus memastikan bahwa kita sering memperbarui konten dan bahwa umpan RSS kita selalu tersedia.

Bisakah Kita Mengelola Umpan RSS Saya Sendiri?

Cara terbaik untuk memastikan umpan RSS kita berfungsi seperti yang kita inginkan adalah dengan mengelolanya sendiri.

Namun, hal ini bisa sangat memakan waktu, terutama untuk halaman dengan banyak pembaruan.

Alternatifnya adalah dengan menggunakan RSS otomatis pihak ketiga.

RSS Otomatis

Untuk pengguna yang hanya membutuhkan umpan RSS untuk situs web pribadinya, beberapa pengelola blog (Log Web) paling populer yang menawarkan layanan RSS bawaan adalah:

  1. WordPress
  2. Blogger
  3. Radio

Pembaca RSS

Pembaca RSS digunakan untuk membaca Umpan RSS!

Pembaca RSS tersedia untuk berbagai perangkat dan OS.

Ada banyak pembaca RSS yang berbeda. Beberapa berfungsi sebagai layanan web dan beberapa terbatas untuk windows (atau Mac, PDA atau UNIX):

  • QuiteRSS – GRATIS! QuiteRSS adalah pembaca berita RSS / Atom lintas platform dan open-source. Ini serbaguna, dan memiliki serangkaian opsi lengkap. QuietRSS memiliki banyak pilihan berbagi sosial (Email / Twitter / Facebook /…/ Pocket / Etc). QuietRSS dimulai dengan cepat, dan navigasi cepat
  • FeedReader – GRATIS! Pembaca feed sederhana dan lugas yang dengan mudah menangani feed dalam jumlah besar. Memiliki opsi penting (tidak banyak yang membingungkan). Tidak membutuhkan Java. Impor atau ekspor file OPML. Opsi untuk membuka tautan di browser eksternal
  • RssReader – GRATIS! Pembaca RSS berbasis Windows. Mendukung versi RSS 0.9x, 1.0 dan 2.0 dan Atom 0.1, 0.2 dan 0.3
  • blogbotrss – GRATIS! Plug-in pembaca RSS untuk Internet Explorer dan Microsoft Outlook

Tip: Kebanyakan browser memiliki RSS Reader built-in. Jika kita mengunjungi situs web yang menawarkan RSS feed, kita akan melihat ikon RSS RSS di address bar atau toolbar. Klik pada ikon untuk melihat daftar dari feed yang berbeda. Pilih feed yang ingin kita baca.

Kita sudahmemiliki RSS Reader. Sekarang apa?

Klik pada logo RSS kecil atau tombol Logo XML di sebelah umpan RSS yang ingin kita baca. Salin URL yang didapatkan di jendela browser dan tempelkan di pembaca RSS kita.

Referensi RSS

Elemen <channel> RSS

ElementDeskripsi
<category>Optional. Mendefinisikan satu atau lebih kategori untuk feed
<cloud>Optional. Daftarkan proses untuk segera diberi tahu tentang pembaruan feed
<copyright>Optional. Memberitahu tentang materi berhak cipta
<description>Required. Menjelaskan channel
<docs>Optional. Menentukan URL ke dokumentasi format yang digunakan dalam feed
<generator>Optional. Menentukan program yang digunakan untuk menghasilkan umpan
<image>Optional. Memungkinkan gambar untuk ditampilkan saat agregator menyajikan umpan
<language>Optional. Menentukan bahasa penulisan feed
<lastBuildDate>Optional. Menentukan tanggal terakhir diubah dari konten feed
<link>Required. Mendefinisikan hyperlink ke channel
<managingEditor>Optional. Menentukan alamat email untuk editor konten umpan
<pubDate>Optional. Menentukan tanggal publikasi terakhir untuk konten feed
<rating>Optional. Peringkat PICS dari umpan
<skipDays>Optional. Menentukan hari-hari di mana agregator harus melewati pembaruan feed
<skipHours>Optional. Menentukan jam di mana agregator harus melewati pembaruan feed
<textInput>Optional. Menentukan kolom input teks yang harus ditampilkan dengan feed
<title>Required. Mendefinisikan judul channel
<ttl>Optional. Menentukan jumlah menit umpan dapat tetap disimpan dalam cache sebelum menyegarkannya dari sumber
<webMaster>Optional. Menentukan alamat email webmaster feed

Elemen <item> RSS

ElementDescription
<author>Optional. Menentukan alamat email untuk penulis item
<category>Optional. Mendefinisikan satu atau lebih kategori item tersebut
<comments>Optional. Izinkan item untuk ditautkan ke komentar tentang item itu
<description>Required. Menjelaskan itemnya
<enclosure>Optional. Memungkinkan file media untuk disertakan dengan item
<guid>Optional. Mendefinisikan pengenal unik untuk item tersebut
<link>Required. Mendefinisikan hyperlink ke item
<pubDate>Optional. Menentukan tanggal publikasi terakhir untuk item tersebut
<source>Optional. Menentukan sumber pihak ketiga untuk item tersebut
<title>Required. Mendefinisikan judul item

You may also like