15 Perintah Dasar SQL Paling Lengkap

SQL (Structured Query Language) adalah bahasa yang di gunakan dalam pemrograman dan di rancang untuk mengelola data yang tersimpan dalam Sistem Manajemen Database Relasional (Relational Database Management System, RDBMS), atau untuk stream processing dalam Relational Data Stream Management System (RDSMS).

ads

Salah satu dari fungsi database adalah menyimpan dan memelihara serta mengelola data, oleh karena itu penting bagi kita untuk mengetahui perintah dasar SQL yang dapat di gunakan untuk menyimpan dan memelihara serta mengelola data dalam database tersebut baik secara langsung maupun menggunakan macam-macam bahasa pemrograman.

1. Perintah SELECT

Perintah SELECT merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk memilih data dari database. Data yang di kembalikan di simpan dalam tabel yang di sebut result-set.


SELECT kolom1, kolom2, ... FROM nama_tabel;

atau

SELECT * FROM nama_tabel;


SELECT nis, nama, alamat FROM siswa;

atau

SELECT * FROM siswa;


Perintah pertama di atas di gunakan untuk menyeleksi kolom NIS, NAMA, dan ALAMAT dari tabel SISWA. sedangkan perintah kedua di gunakan untuk menyeleksi semua kolim dari tabel SISWA.

2. Perintah SELECT DISTINCT

Perintah SELECT DISTINCT merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mengembalikan hanya nilai yang berbeda dari dalam sebuah tabel, dengan kata lain semua record duplikat (record dengan nilai yang sama) yang terdapat pada tabel akan di anggap sebagai satu record/nilai.


SELECT DISTINCT kolom1, kolom2, ... FROM nama_tabel;


SELECT DISTINCT alamat FROM siswa;


Perintah di atas di gunakan untuk menampilkan kolom ALAMAT dari tabel SISWA dengan mengabaikan nilai yang duplikat, misalnya terdapat 10 siswa dengan alamat ‘Jakarta’, 15 siswa dengan alamat ‘Bandung’, 20 siswa dengan alamat ‘Depok’, dan seterusnya, result-set hanya menampilkan daftar alamat di antaranya ‘Jakarta’, ‘Bandung’, dan ‘Depok’ masing-masing 1 record.

3. Perintah WHERE

Perintah WHERE merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mem-filter hasil SELECT dengan mengekstrak record yang memenuhi persyaratan tertentu.


SELECT kolom1, kolom2, ... FROM nama_tabel WHERE kondisi;


SELECT nis, nama FROM siswa WHERE alamat='jakarta';


Perintah di atas di gunakan untuk mengekstraksi data (NIS dan NAMA) dari tabel SISWA dengan kondisi “field ALAMAT berisi nilai JAKARTA”. Perintah di atas menggunakan operator sama dengan (‘=’), untuk operator lain yang di dukung perintah WHERE, lihat tabel di bawah ini.

OperatorDeskripsi
=Sama dengan
<>Tidak sama dengan, pada beberapa versi SQL, operator yang di gunakan adalah !=
>Lebih besar dari
<Lebih kecil dari
>=Lebih besar sama dengan
<=Lebih kecil sama dengan
BETWEENAntara rentang inklusif
LIKECari pola yang ‘seperti’ parameter
INMenentukan kemungkinan nilai dari beberapa kolom

4. Perintah (operator) AND, OR dan NOT

Operator AND, OR dan NOT merupakan perintah dasar SQL yang biasanya di kombinasikan dengan perintah WHERE. Ketiganya di gunakan untuk mem-filter record berdasarkan suatu kondisi, operator AND akan menampilkan record apabila semua kondisi bernilai TRUE, operator OR akan menampilkan record apabila salah satu kondisi bernilai TRUE, sedangkan operator NOT akan menampilkan record apabila semua kondisi bernilai FALSE.


SELECT kolom1, kolom2, ... FROM nama_tabel WHERE kondisi1 AND kondisi2 AND kondisi3 ...;


SELECT nis, nama FROM siswa WHERE alamat='Jakarta' AND tahun_lahir='2000'


Perintah di atas akan menampilkan record NIS dan NAMA dari tabel SISWA dengan ALAMAT di JAKARTA dan TAHUN_LAHIR “2000”, artinya record siswa yang lahir di tahun “2000” namun tidak beralamat di “Jakarta: atau siswa yang beralamat di “Jakarta” namaun lahir bukan pada tahun “2000” tidak akan di tampilkan.


SELECT kolom1, kolom2, ... FROM nama_tabel WHERE kondisi1 OR kondisi2 OR kondisi3 ...;


SELECT nis, nama FROM siswa WHERE alamat='Jakarta' OR alamat='Bandung'


Perintah di atas akan menampilkan record NIS dan NAMA dari tabel SISWA dengan ALAMAT di “JAKARTA” atau di “Bandung”, artinya record siswa yang beralamat di “Jakarta” dan di “Bandung” saja yang akan di tampilkan.


SELECT kolom1, kolom2, ... FROM nama_tabel WHERE NOT kondisi;


SELECT nis, nama FROM siswa WHERE NOT alamat='Jakarta'


Perintah di atas akan menampilkan semua record NIS dan NAMA dari tabel SISWA kecuali record siswa yang beralamat di ‘Jakarta’.

5. Perintah ORDER BY

Perintah ORDER BY merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mengurutkan result-set dalam pengurutan ‘ascending’ atau ‘descending’. Secara default perintah ORDER BY menampilkan record dalam pengurutan ‘ascending’ (‘ASC’). Untuk mengurutkan ‘descending’, gunakan kata kunci ‘DESC’.


SELECT kolom1, kolom2, ... FROM nama_tabel ORDER BY column DESC;


SELECT nis, nama FROM siswa ORDER BY tahun_lahir DESC;


Perintah di atas akan menampilkan result-set berupa field NIS dan NAMA dari tabel SISWA dengan di urutkan berdasarkan TAHUN_LAHIR secara descending, artinya tahun lahir akan di tampilkan mulai dari yang terbesar (siswa termuda) hingga terkecil (siswa termuda).

6. Perintah INSERT INTO

Dalam SQL, perintah INSERT INTO merupakan perintah dasar SQL bagian dari perintah untuk DML (Data Manipulation Language) Saya asumsikan Anda telah faham perbedaan DDL, DCL, dan DML. Perintah INSERT INTO dapat di gunakan untuk menambahkan record baru ke dalam tabel.


INSERT INTO nama_tabel VALUES (nilai1, nilai2, nilai3, ...);


INSERT INTO siswa VALUES ('12345', 'Abdul', 'Jakarta');


Perintah di atas di gunakan untuk menambahkan nilai ‘12345’, ‘Abdul’ dan ‘Jakarta’ pada tabel SISWA, pastikan urutan nilai (‘values’) dalam urutan yang sama seperti kolom dalam tabel. Jika urutan nilai tidak sama dengan urutan kolom pada tabel, maka sintaks INSERT INTO yang di gunakan adalah sebagai berikut:


INSERT INTO nama_tabel (kolom1, kolom2) VALUES (nilai1, nilai2);


INSERT INTO siswa (nim, nama) VALUES ('12345', 'Abdul');


Perintah di atas di gunakan untuk menambahkan nilai ‘12345’ pada kolom NIM, dan nilai ‘Abdul’ pada kolom NAMA dengan mengabaikan kolom lain yang tidak di isi, misalnya kolom ALAMAT.

7. Perintah UPDATE

Perintah UPDATE merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk memperbarui atau mengubah nilai suatu record berdasarkan kriteria tertentu.

UPDATE nama_tabel SET kolom1 = nilai1, kolom2 = nilai2, ... WHERE kondisi;

UPDATE siswa SET nama = 'Ahmad', alamat = 'Bandung' WHERE nim = '12345';

Perintah di atas di gunakan untuk memperbarui kolom NAMA menjadi ‘Ahmad’ dan kolom ALAMAT menjadi ‘Jakarta’ pada record dengan NIM ‘12345’ (ingat sebelumnya NIM ‘12345’ di gunakan oleh siswa bernama ‘Abdul’ yang beralamat di ‘Jakarta’, sebut saja data tersebut keliru dan harus di perbarui).

8. Perintah DELETE

Hampir sama dengan perintah UPDATE, perintah DELETE juga merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk menghapus nilai suatu record berdasarkan kriteria tertentu.

DELETE FROM table_name WHERE condition;

DELETE FROM siswa WHERE nim = '12345';

Perintah di atas di gunakan untuk menghapus record dengan NIM ‘12345’, ingat bahwa NIM tersebut di gunakan oleh siswa bernama ‘Ahmad’ (sebelumnya bernama ‘Abdul’) dan dengan di eksekusinya perintah DELETE ini maka record tersebut akan terhapus.

9. Perintah (fungsi) MIN()

Fungsi MIN() merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mendapatkan nilai terkecil dari suatu kolom, Anda dapat menerapkannya pada kolom ‘harga’, ‘nilai’, ‘qty’ atau kolom yang semisal dengan itu, berbeda dengan perintah ORDEY BY, fungsi MIN() hanya menampilkan satu record saja yang memenuhi kriteria yang Anda tentukan.

SELECT MIN(nama_kolom) FROM nama_tabel WHERE kondisi;

SELECT MIN(harga) FROM barang WHERE kategori='atk';

Perintah di atas di gunakan untuk mencari nilai terendah dari kolom ‘harga’ di tabel BARANG dengan KATEGORI ‘atk’ (Alat Tulis dan Kertas).

10. Perintah (fungsi) MAX()

Fungsi MAX() merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mendapatkan nilai terbesar dari suatu kolom, seperti halnya fungsi MIN() Anda dapat menerapkannya pada kolom ‘harga’, ‘nilai’, ‘qty’ atau kolom yang semisal dengan itu.

SELECT MAX(nama_kolom) FROM nama_tabel WHERE kondisi;

SELECT MAX(harga) FROM barang WHERE kategori='atk';

Perintah di atas di gunakan untuk mencari nilai tertinggi dari kolom ‘harga’ di tabel BARANG dengan KATEGORI ‘atk’ (Alat Tulis dan Kertas).

11. Perintah (fungsi) COUNT()

Fungsi COUNT() merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mendapatkan jumlah hitungan record yang memenuhi suatu kriteria.

SELECT COUNT(nama_kolom) FROM nama_tabel WHERE kondisi;

SELECT COUNT(id) FROM barang WHERE kategori='atk';

Perintah di atas di gunakan untuk mencari tahu jumlah hitungan record pada tabel BARANG yang memenuhi kriteria/kondisi yaitu record dengan KATEGORI ‘atk’ (Alat Tulis dan Kertas).

12. Perintah (fungsi) AVG()

Fungsi AVG() merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mendapatkan rata-rata record yang memenuhi suatu kriteria, tentunya nilai pada kolom harus numerik.

SELECT AVG(nama_kolom) FROM nama_tabel WHERE kondisi;

SELECT AVG(harga) FROM barang WHERE kategori='atk';

Perintah di atas di gunakan untuk mencari tahu HARGA rata-rata pada tabel BARANG yang memenuhi kriteria/kondisi yaitu record dengan KATEGORI ‘atk’ (Alat Tulis dan Kertas).

13. Perintah (fungsi) SUM()

Fungsi SUM() merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk mendapatkan jumlah record yang memenuhi suatu kriteria, tentunya nilai pada kolom harus numerik.

SELECT SUM(nama_kolom) FROM nama_tabel WHERE kondisi;

SELECT SUM(qty) FROM barang WHERE kategori='atk';

Perintah di atas di gunakan untuk mencari tahu jumlah kuantitas (‘qty’) pada tabel BARANG yang memenuhi kriteria/kondisi yaitu record dengan KATEGORI ‘atk’ (Alat Tulis dan Kertas).

14. Perintah INNER JOIN

INNER JOIN merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk menggabungkan beberapa tabel dan mengambil nilai yang cocok (identik) di antara kedua tabel tersebut.


SELECT nama_kolom1, nama_kolom2, ... FROM tabel1 INNER JOIN tabel2 ON tabel1.nama_kolom = tabel2.nama_kolom;


SELECT pesanan.id_pesanan, pelanggan.nama FROM pesanan INNER JOIN pelanggan ON pesanan.id_pelanggan = pelanggan.id_pelanggan;


Perintah di atas akan menampilkan kolom ID_PESANAN dari tabel PESANAN dan kolom NAMA dari tabel PELANGGAN yang memenuhi kriteria yaitu ID_PELANGGAN pada tabel PESANAN yang sama dengan ID_PELANGGAN pada tabel PELANGGAN.

15. Perintah LEFT JOIN

LEFT JOIN merupakan perintah dasar SQL yang di gunakan untuk menggabungkan beberapa tabel dan mengambil nilai yang cocok (identik) di antara kedua tabel tersebut dan nilai lain dari tabel pada ruas kiri meskipun tak ada nilai yang cocok dengan tabel pada ruas kanan.

SELECT nama_kolom1, nama_kolom2, ... FROM tabel1 LEFT JOIN tabel2 ON tabel1.nama_kolom = tabel2.nama_kolom;

SELECT pelanggan.nama, pesanan.barang_pesanan FROM pelanggan LEFT JOIN pesanan ON pesanan.id_pelanggan = pelanggan.id_pelanggan;

Perintah di atas akan menampilkan semua nilai kolom NAMA dari tabel PELANGGAN,  yang memenuhi kriteria yaitu ID_PELANGGAN pada tabel PESANAN yang sama dengan ID_PELANGGAN pada tabel PELANGGAN.

Demikian pembahasan mengenai perintah dasar SQL, semoga bermanfaat untuk Anda yang membutuhkan, perintah di atas dapat di aplikasikan pada macam-macam software database terutama yang berbasis SQL. Seperti kata pepatah lama ‘practise make perfect’, teruslah berlatih agar Anda terbiasa menggunakan berbagai perintah SQL mulai dari perintah dasar hingga yang jauh lebih expert, selamat mencoba.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Friday 10th, November 2017 / 07:41 Oleh :
Kategori : Database