Home » Javascript » Pengembangan Web: Pengenalan Singkat tentag JavaScript ( Kamus ECMA 6 Script)

Pengembangan Web: Pengenalan Singkat tentag JavaScript ( Kamus ECMA 6 Script)

by Binsar Stefan
by Binsar Stefan

JavaScript, yang dikenal dengan singkatan JS, adalah bahasa pemrograman yang diterima dan sesuai dengan spesifikasi ECMAScript. JavaScript adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi, yang harus dikompilasi dengan waktu yang tepat, dan bersifat multi-paradigma. Bahasa pemrograman JavaScript memiliki sintaks kurung kurawal, pengetikan dinamis, orientasi objek berbasis prototipe, dan dengan fungsi satu kelas.

Selain HTML dan CSS, JavaScript merupakan salah satu teknologi inti dari maraknya World Wide Web pada masa ini. JavaScript mengaktifkan halaman web interaktif dan merupakan bagian penting dari aplikasi web. Sebagian besar situs web menggunakannya untuk menentukan perilaku halaman pada sisi-klien, dan semua browser web utama memiliki mesin JavaScript khusus untuk menjalankannya.

Sebagai bahasa multi-paradigma, JavaScript mendukung gaya pemrograman yang digerakkan oleh peristiwa, fungsional, dan imperatif. JavaScript memiliki antarmuka pemrograman aplikasi (API) untuk bekerja dengan teks, tanggal, ekspresi reguler, struktur data standar, dan Model Objek Dokumen (DOM) atau yang dikenal dengan istilah Document Object Module pada bahasa Inggris. Namun, bahasanya sendiri tidak menyertakan input / output (I / O) apa pun, seperti fasilitas jaringan, penyimpanan, atau grafik, karena lingkungan host (biasanya browser web) menyediakan API tersebut.

Mesin JavaScript awalnya hanya digunakan di browser web, tetapi sekarang disisipkan, dan ditempatkan di beberapa server, biasanya melalui Node.js, yang merupakan runtime engine untuk JavaScript. Bahasa pemrorgram, runtime, dan engine untuk JavaScript juga disematkan dalam berbagai aplikasi yang dibuat dengan kerangka kerja seperti Electron dan Cordova.

Meskipun ada kesamaan antara JavaScript dan Java, termasuk nama bahasa, sintaksis, dan pustaka standar masing-masing, kedua bahasa ini berbeda dan sangat berbeda dalam desain dan tujuan.

Sejarah JavaScript

Berikut sejarah JavaScript dari awal pembuatan hingga populer digunakan pada masa sekarang:

1. Pembuatan awal: Netscape

JavaScript dimulai dengan Browser web bernama Mosaic yang dirilis pada tahun 1993. Sebagai browser pertama dengan antarmuka pengguna grafis yang dapat diakses oleh orang-orang non-teknis, browser ini memainkan peran penting dalam pertumbuhan cepat World Wide Web yang baru lahir. Pengembang utama Mosaic kemudian mendirikan perusahaan Netscape, yang merilis browser yang lebih ringan dan cepat, yang bernama Netscape Navigator, pada tahun 1994. Navigator yang menggunakan teknologi yang paling modern pada masanya dengan cepat menjadi browser yang paling banyak digunakan.

Selama tahun-tahun pembentukan Web ini, halaman web hanya bisa statis, tidak memiliki kemampuan untuk menerapkan atau mengimplementasikan perilaku pemrograman yang dinamis setelah halaman dimuat di browser. Dalam pengembangan web yang sedang berkembang untuk menghilangkan batasan ini, jadi pada tahun 1995, Netscape memutuskan untuk menambahkan bahasa scripting ke Navigator. Mereka menempuh dua cara untuk mencapai hal ini: berkolaborasi dengan Sun Microsystems untuk menanamkan bahasa pemrograman Java, sementara juga menyewa Brendan Eich untuk menanamkan bahasa Skema.

Manajemen Netscape segera memutuskan bahwa pilihan terbaik adalah Eich yang sedang mengembangkan bahasa baru, dengan sintaks yang mirip dengan Java dan tidak memiliki Skema atau bahasa skrip lain yang masih ada. Meskipun pada waktu itu bahasa ECMA 6 Script yang bernama JavaScript masih baru, tetapi implementasi penerjemahnya telah dirilis secara resmi dengan sebutan LiveScript saat pertama kali dikirim sebagai bagian dari rilis Navigator pada bulan September 1995, nama tersebut diubah menjadi JavaScript tiga bulan kemudian.

Pemilihan nama JavaScript telah menyebabkan kebingungan, terkadang memberi kesan bahwa bahasa pemrograman ini adalah spin-off dari Java. Karena Java adalah bahasa pemrograman baru yang panas pada saat itu, keputusan pemberian nama bahasa ECMA 6 Script satu ini dinilai sebagai taktik pemasaran oleh Netscape untuk memberikan cap bahasa barunya sendiri.

2. Menjadi bahasa pemrograman yang telah dewasa dan populer

Selama periode dominasi Internet Explorer di awal tahun 2000-an, skrip sisi klien mengalami stagnasi atau keadaan yang tidak berkembang. Hal ini mulai berubah pada tahun 2004, ketika penerus Netscape, Mozilla, merilis browser Firefox. Firefox yang diterima dengan baik oleh banyak orang, mengambil bagian pangsa pasar yang signifikan dari Internet Explorer.

Pada tahun 2005, Mozilla bergabung dengan ECMA International, dan pekerjaan standar ECMAScript untuk XML (E4X) dimulai. Hal ini menyebabkan Mozilla bekerja sama dengan Macromedia (kemudian diakuisisi oleh Adobe Systems), yang menerapkan E4X dalam bahasa ActionScript 3 mereka, yang didasarkan pada draf ECMAScript 4. Sasarannya adalah menstandarkan ActionScript 3 sebagai ECMAScript 4 yang baru. Demi tujuan ini, Adobe Systems merilis implementasi Tamarin sebagai proyek open source. Namun, Tamarin dan ActionScript 3 terlalu berbeda dari skrip sisi klien yang telah dewasa, tanpa bantuan dan kerja sama dari Microsoft, ECMAScript 4 tidak pernah dapat membuahkan hasil yang sesuai dengan harapan.

Sementara itu, perkembangan yang sangat penting terjadi di komunitas open source yang tidak berafiliasi dengan pekerjaan ECMA. Pada tahun 2005, Jesse James Garrett merilis buku putih di mana ia menciptakan istilah Ajax dan menjelaskan seperangkat teknologi, di mana JavaScript adalah tulang punggungnya, untuk membuat aplikasi web di mana data dapat dimuat dan di proses di latar belakang, sehingga menghindari halaman yang terlalu penuh ketika memuat ulang halaman. Teknologi tersebut memicu periode kebangkitan JavaScript, yang dipelopori oleh perpustakaan sumber terbuka dan komunitas yang terbentuk di sekitarnya. Banyak pustaka baru dibuat, termasuk jQuery, Prototype, Dojo Toolkit, dan MooTools.

Google memulai debutnya pada browser Chrome pada tahun 2008, dengan mesin JavaScript V8 yang lebih cepat dari pesaingnya. Inovasi utama adalah kompilasi just-intime (JIT), sehingga vendor browser lain perlu merombak mesin mereka untuk JIT.

Pada Juli 2008, pihak yang berbeda ini berkumpul untuk konferensi di Oslo. Hal ini mengarah pada kesepakatan akhir di awal 2009 untuk menggabungkan semua pekerjaan yang relevan dan memajukan bahasa. Hasilnya adalah standar ECMAScript 5 yang dirilis pada bulan Desember tahun 2009.

Pengembangan yang bersifat ambisius pada bahasa pemrograman JavaScript berlanjut selama beberapa tahun, yang berpuncak pada gerakan koleksi ekstensif tambahan dan penyempurnaan yang diresmikan dengan penerbitan ECMAScript 6 pada 2015.

Dari 2016 hingga 2019, versi baru standar ECMAScript diterbitkan setiap tahun, tetapi cakupan perubahannya jauh lebih kecil daripada edisi ke-5 atau ke-6. Jadi JavaScript sekarang dapat dianggap sebagai bahasa pemrograman yang telah dewasa.

Ekosistem ECMAScript 6 JavaScript saat ini telah memiliki banyak perpustakaan dan kerangka kerja, praktik pemrograman yang mapan, dan peningkatan penggunaan JavaScript di luar browser web. Ditambah lagi, dengan munculnya aplikasi satu halaman dan situs web JavaScript lainnya, sejumlah transpiler telah dibuat untuk membantu proses dalam mengembangkan aplikasi menggunakan JavaScript.

Contoh penggunaan JavaScript

Dibawah ini merupakan contoh penggunaan bahasa ECMAScript 6, JavaScript:

Hello World menggunakan JavaScript:

<!DOCTYPE HTML>
<html>

<body>

  <p>Sebelum menggunakan JavaScript</p>

  <script>
    alert( 'Hello, world!' );
  </script>

  <p>Setelah menggunakan JavaScript</p>

</body>

</html>

Output

Sebelum menggunakan JavaScript
Hello, World!
Setelah menggunakan JavaScript

Time stamp/ Jam menggunakan JavaScript

<div id="clock"></div>
@import url('https://fonts.googleapis.com/css?family=Orbitron');

body {
  background-color: #121212;
}

#clock {
  font-family: 'Orbitron', sans-serif;
  color: #66ff99;
  font-size: 56px;
  text-align: center;
  padding-top: 40px;
  padding-bottom: 40px;
}
function currentTime() {
  var date = new Date();
  var hour = date.getHours();
  var min = date.getMinutes();
  var sec = date.getSeconds();
  var midday = "AM";
  midday = (hour >= 12) ? "PM" : "AM";
  hour = (hour == 0) ? 12 : ((hour > 12) ? (hour - 12): hour);
  hour = updateTime(hour);
  min = updateTime(min);
  sec = updateTime(sec);
  document.getElementById("clock").innerText = hour + " : " + min + " : " + sec + " " + midday;
    var t = setTimeout(currentTime, 1000);
}

function updateTime(k) {
  if (k < 10) {
    return "0" + k;
  }
  else {
    return k;
  }
}

currentTime();

Output

/* Waktu kalian sekarang */
Contoh:
11 : 28 : 31 AM

You may also like