Kode kode PHP dan Fungsinya Paling Lengkap

PHP adalah bahasa pemrograman yang di rancang untuk pengembangan web. Awalnya PHP merupakan singkatan dari Personal Home Page, tapi sekarang PHP merupakan singkatan dari akronim “rekursif” yaitu PHP: Hypertext Preprocessor. Saat ini PHP telah menginjak versi 7 dan tetap dapat di gunakan secara gratis, selain itu PHP mendukung pemrograman berorientasi obyek (PBO) atau object oriented programming (OOP) sehingga saat ini banyak bermunculan Framework PHP.

ads

Baca juga :

Untuk Anda yang belum mengenal jauh bahasa pemrograman PHP dan tertarik untuk mempelajarinya, ada baiknya Anda mengenal terlebih dahulu kode kode PHP dan fungsinya untuk menambah pengetahuan mengenai dasar-dasar bahasa pemrograman PHP, berikut ulasannya:

1. IF – ELSEIF – ELSE

Seperti namanya, kode PHP ini berfungsi sebagai penyeleksi kondisi “jika kondisi terpenuhi” (IF), “jika kondisi lain yang terpenuhi (ELSEIF, dari kata ELSE IF yang digabung), dan “jika semua kondisi tidak terpenuhi” (ELSE). Sebagai contoh, kode di bawah ini berisi dua variabel yang berisi nilai ber-type data integer (angka) dan nantinya akan di bandingkan menggunakan operator pembanding.

<?php
if ($a > $b) {
    echo "$a lebih besar dari $b";
} elseif ($a == $b) {
    echo "$a sama dengan $b";
} else {
    echo "$a lebih kecil dari $b";
}
?>

Baca juga :

2. SWITCH – CASE

Fungsi SWITCH – CASE mirip dengan fungsi IF – ELSEIF – ELSE yaitu untuk menyeleksi kondisi yang bercabang. Hanya saja SWITCH – CASE lebih cocok di gunakan untuk menyeleksi nilai satu variabel yang memiliki banyak kemungkinan, sebagai contoh kode di bawah ini berisi satu variabel bernama “profesi” dengan  tiga kemungkinan nilai variabel yaitu “Polisi”, “Guru”, dan “Pilot”.

<?php
switch ($profesi) {
    case "polisi":
        echo "Profesi Saya adalah POLISI";
        break;
    case "guru":
        echo "Profesi Saya adalah GURU"; 
        break;
    case "pilot":
        echo "Profesi Saya adalah PILOT"; 
        break;
}
?>

Baca juga :

Struktur Perulangan

3. FOR

Kode FOR pada PHP di gunakan untuk melakukan perulangan atau proses secara berulang hingga kondisi akhir yang di persyaratkan tercapai, kode ini umumnya di gunakan untuk mencetak record dari database sehingga semua record di tampilkan ( satu per satu ) hingga kondisi akhir yang di persyaratkan tercapai yaitu record yang terakhir, misalnya dalam suatu table pada database terdapat 100 record, maka untuk menampilkan semua record di perlukan proses perulangan hingga 100 kali.

Struktur utama fungsi FOR adalahs ebagai berikut:

for (ekspresi1; ekspresi2; ekspresi3){
    pernyataan;
}
  • Ekspresi pertama (ekspresi1) di evaluasi atau di jalankan tanpa syarat pada awal perulangan, “ekspresi1” biasanya berupa variabel yang memiliki nilai yang di gunakan sebagai nilai awal suatu perulangan.
  • Ekspresi kedua (ekspresi2) di evaluasi pada awal setiap perulangan, jika hasil evaluasi bernilai TRUE ( kondisi terpenuhi ) maka perulangan di lanjutkan, jika hasil evaluasi bernilai FALSE ( kondisi tidak terpenuhi ) maka perulangan di hentikan.
  • Ekspresi ketiga (ekspresi3) di evaluasi pada akhir setiap perulangan, “ekspresi3” berisi perintah yang harus di lakukan apabila hasil evaluasi “ekspresi2” bernilai TRUE dan perulangan di lanjutkan.

Silahkan perhatikan contoh sederhana perulangan dengan FOR di bawah ini, kode di bawah ini akan menampilkan angka 1 sampai 10:

<?php
for ($i = 1; $i <= 10; $i++) {
    echo $i;
}
?>
  • $i = 1 merupakan ekspresi pertama yang berisi nilai awal suatu perulangan, artinya perulangan di mulai dari angka “1”.

  • $i <= 10 merupakan ekspresi kedua yang akan di evaluasi pada awal setiap perulangan, jika variabel $1 memiliki nilai lebih dari sama dengan ( < = ) 10 maka perulangan akan dilanjutkan, jika tidak maka perulangan akan di hentikan. Artinya perulangan akan terus di lakukan selama nilai dari variabel $i tidak lebih dari 10.
  • $i++ merupakan ekspresi ketiga yang berisi perintah untuk mengembalikan nilai $i kemudian di tambah 1 apabila ekspresi kedua bernilai TRUE, itu berarti apabila ekspresi kedua bernilai 8 ( TRUE, karena 8 <=10 ) maka variabel $i bernilai 8+1. tanda “++” di depan variabel $i merupakan operator increment (post-increment).

Baca juga :

4. FOREACH

Perulangan menggunakan FOREACH memudahkan perulangan sebuah array, biasanya di gunakan untuk mengambil semua nilai yang ada pada suatu array dan menyimpannya ke sebuah variabel secara berulang, struktur dasar FOREACH adalah sebagai berikut:

<?php
foreach (array_expression sebagai $value)
     pernyataan
?>

atau

<?php
foreach (array_expression sebagai $key => $value)
     pernyataan
?>

Perhatikan kode di bawah ini, sebuah array bernama “$anggota” memiliki tiga nilai, dan FOREACH di gunakan untuk menyimpan setiap nilai yang ada pada “$anggota” ke “$nama_anggota” secara berulang, artinya variabel “$nama_anggota” akan di isi dengan satu nilai dari array “$anggota” secara berulang ( ingat, variabel hanya memiliki satu nilai, sedangkan array bisa memiliki lebih dari dua nilai ).

<?php
$anggota = array("Ahmad", "Budi", "Cahya");

foreach ($anggota as $nama_anggota) {
    echo "Nama Anggota: $nama_anggota<br />\n";
}
?>

Baca juga :

5. WHILE

Perulangan dengan WHILE adalah perulangan yang paling sederhana di PHP. Bentuk dasar dari perulangan menggunakan WHILE adalah sebagai berikut :

while (ekspresi) {
   pernyataan
}

Perulangan WHILE hanya membutuhkan satu ekspresi yang akan di periksa setiap awal perulangan di lakukan, sehingga apabila sejak awal ekspresi tidak memenuhi kondisi yang di persyaratkan ( bernilai FALSE ), maka pernyataan tidak akan di proses sama sekali.

Lihat contoh kode PHP untuk perulangan sederhana di bawah ini, variabel $i bernilai 1 dan ekspresi ( kondisi yang di persyaratkan ) adalah variabel $i bernilai kurang dari sama dengan 10, artinya variabel $i harus bernilai 1 hingga 10, jika tidak maka ekspresi bernilai FALSE dan perulangan akan di hentikan / tidak akan di jalankan.

<?php
$i = 1;
while ($i <= 10) {
    echo $i++;
}
?>

Baca juga :

6. DO – WHILE

Perulangan dengan DO – WHILE sebenarnya sangat persis dengan perulangan menggunakan WHILE, hanya saja ekspresi di periksa pada akhir setiap perulangan, perbedaan utama dari perulangan WHILE adalah adanya “jaminan” perulangan pertama akan di jalankan ( jika menggunakan perulangan DO – WHILE ) karena status ( TRUE atau FALSE ) ekspresi hanya di periksa pada akhir setiap perulangan saja.

Perhatikan potongan kode berikut:

<?php
$i = 0;
do {
    echo $i;
} while ($i > 0);
?>

Variabel $i bernilai 0, sedangkan ekspresi yang di syaratkan bernilai “$i > 0” ( artinya hasil pemeriksaan ekspresi bernilai FALSE ), namun nilai variabel $i tetap di tampilkan ( lihat baris ke 4 “echo $i” ), inilah perbedaan utama antara WHILE dengan DO – WHILE, yaitu tahapan perulangan dan ekspresi, perulangan WHILE memeriksa ekspresi terlebih dahulu kemudian melakukan perulangan, sedangkan DO – WHILE melakukan (do) perulangan terlebih dahulu baru memeriksa ekspresi.

Baca juga :

Fungsi Validasi

7. EMPTY

Kode EMPTY pada PHP merupakan salah satu fungsi built-in yang berfungsi untuk memvalidasi nilai suatu variabel apakah kosong atau telah memiliki nilai, jadi fungsi EMPTY memeriksa nilai dari variabel yang sudah ada, bukan memeriksa apakah suatu variabel ada atau tidak ada.

<?php
$usia = 0;
if (empty($usia)) {
    echo 'Variabel usia bernilai kosong atau 0';
}

Baca juga :

8. ISSET

Kode ISSET pada PHP merupakan salah satu fungsi built-in yang berfungsi untuk memvalidasi eksistensi suatu variabel apakah ada atau tidak ada, berbeda dengan fungsi EMPTY yang memeriksa nilai dari variabel yang sudah ada, fungsi ISSET memeriksa apakah variabel eksis ( ada ) atau tidak ada tanpa menghiraukan nilai yang ada dalam variabel tersebut ( kecuali NULL ).

Perhatikan potongan kode di bawah ini:

<?php
$nama = '';
if (isset($nama)) {
    echo "Variabel nama ada, evaluasi bernilai TRUE";
}

if (isset($alamat)) {
    echo "Variabel alamat tidak ada, evaluasi bernilai FALSE";
}
?>

Baca juga :

9. UNSET

Kode UNSET pada PHP merupakan salah satu fungsi built-in dengan fungsi utama untuk menghilangkan suatu variabel termasuk nilai yang ada di dalamnya.

Perhatikan potongan kode di bawah ini:

 1. <?php
 2.   $nama='';
 3.   if (isset($nama)) {
 4.      echo "Variabel NAMA ada.<br>";
 5.   } else {
 6.      echo "Variabel NAMA tidak ada.";
 7.   }
 8.
 9.   unset($nama);
10.
11.   if (isset($nama)) {
12.      echo "Variabel NAMA ada.";
13.   } else {
14.      echo "Variabel NAMA tidak ada.";
15.   }
16. ?>

Variabel $nama ( lihat baris ke-2 ) di deklarasikan walaupun tidak memiliki nilai, artinya variabel $nama eksis atau ada, kemudian di periksa menggunakan fungsi ISSET ( lihat baris ke-3 ) dan tentu saja hasilnya TRUE ( “Variabel NAMA ada.” ), kemudian variabel nama di hilangkan dengan fungsi UNSET ( lihat baris ke-9 ) dan di periksa menggunakan fungsi ISSET ( lihat baris ke-11 ), hasilnya FALSE ( “Variabel NAMA tidak ada.” ).

Baca juga :

Pemeriksaan Variabel

10. IS_ARRAY

Kode IS_ARRAY merupakan salah satu kode PHP yang berfungsi untuk memeriksa suatu variabel apakah berjenis array atau bukan, sebagaimana telah kita singgung sebelumnya bahwa variable hanya dapat berisi satu nilai sedangkan variable yang memiliki banyak nilai di sebut array.

Perhatikan kode di bawah ini:

 1. <?php
 2.    $penulis = array('Adam','Benny','Carla');
 3.    $domain = "DosenIT.com";
 4.
 5.    if (is_array($penulis)) {
 6.       echo "Variabel 'penulis' adalah ARRAY.";
 7.    } else {
 8.       echo "Variabel 'penulis' BUKAN ARRAY.";
 9.    }
10.
11.    echo "<br/>";
12.
13.    if (is_array($domain)){
14.        echo "Variabel 'domain' adalah ARRAY.";
15.    } else {
16.        echo "Variabel 'domain' BUKAN ARRAY.";
17.    }
18. ?>

Terdapat dua variabel dengan nama $penulis yang di atur sebagai array ( memiliki banyak nilai, dalam hal ini tiga nilai ) dan variabel dengan nama $domain yang hanya berisi satu nilai ( berjenis data string ) di deklarasikan pada baris ke-2 dan ke-3, variabel tersebut kemudian di periksa ( di validasi ) menggunakan fungsi IS_ARRAY ( lihat baris ke-5 dan baris ke-13 ) dan variabel “penulis” bernilai TRUE ( “Variabel ‘penulis’ adalah ARRAY.” ) sedangkan variabel “domain” bernilai FALSE ( “Variabel ‘domain’ BUKAN ARRAY.” ).

Baca juga :

11. IS_INT

Integer merupakan tipe data yang berisi nilai bilangan bulat, fungsi IS_INT memeriksa apakah suatu variabel memiliki nilai bertipe data integer atau bukan, perhatikan contoh kode di bawah ini, terdapat empat variabel dengan nilai yang bervariasi, variabel pertama ($variabel1) bertipe data integer, variabel kedua ($variabel2) bertipe data string, variabel ketiga ($variabel3) bertipe data float, dan variabel keempat ($variabel4) bertipe data string.

 1. <?php
 2. $variabel1 = 23;
 3. $variabel2 = "23";
 4. $variabel3 = 23.5;
 5. $variabel4 = "23.5";
 6. 
 7. if (is_int($variabel1)){
 8.    echo "Variabel 1 merupakan integer, TRUE.";
 9. } else {
10.    echo "Variabel 1 bukan integer, FALSE.";
11. }
12. 
13. echo "<br/>";
14. 
15. if (is_int($variabel2)){
16.    echo "Variabel 2 merupakan integer, TRUE.";
17. } else {
18.    echo "Variabel 2 bukan integer, FALSE.";
19. }
20. 
21. echo "<br/>";
22. 
23. if (is_int($variabel3)){
24.    echo "Variabel 3 merupakan integer, TRUE.";
25. } else {
26.    echo "Variabel 3 bukan integer, FALSE.";
27. }
28. 
29. echo "<br/>";
30.
31. if (is_int($variabel4)){
32.    echo "Variabel 4 merupakan integer, TRUE.";
33. } else {
34.    echo "Variabel 4 bukan integer, FALSE.";
35. }
36. ?>

Baca juga :

12. IS_FLOAT

Secara sederhana, tipe data float ( juga di kenal sebagai “floating-point”, “double”, atau “real number” ) merupakan tipe data yang memuat nilai numerik pecahan, berbeda dengan tipe data integer, float mendukung nilai pecahan dengan titik sebagai pemisahnya ( nilai pecahan di tulis 12.34 bukan dengan koma 12,34 ).


Perhatikan contoh kode di bawah ini, struktur kode sengaja Saya samakan dengan validasi IS_INT:

 1. <?php
 2. $variabel1 = 23;
 3. $variabel2 = "23";
 4. $variabel3 = 23.5;
 5. $variabel4 = "23.5";
 6. 
 7. if (is_float($variabel1)){
 8. echo "Variabel 1 merupakan float, TRUE.";
 9. } else {
10.    echo "Variabel 1 bukan float, FALSE.";
11. }
12. 
13. echo "<br/>";
14. 
15. if (is_float($variabel2)){
16.    echo "Variabel 2 merupakan float, TRUE.";
17. } else {
18.    echo "Variabel 2 bukan float, FALSE.";
19. }
20. 
21. echo "<br/>";
22. 
23. if (is_float($variabel3)){
24.    echo "Variabel 3 merupakan float, TRUE.";
25. } else {
26.    echo "Variabel 3 bukan float, FALSE.";
27. }
28. 
29. echo "<br/>";
30.
31. if (is_float($variabel4)){
32.    echo "Variabel 4 merupakan float, TRUE.";
33. } else {
34.    echo "Variabel 4 bukan float, FALSE.";
35. }
36. ?>

Baca juga :

13. IS_BOOL

Boolean merupakan tipe data yang merepresentasikan nilai ‘true’ atau ‘false’ dari suatu variabel, fungsi IS_BOOL memeriksa nilai suatu variabel apakah bernilai ‘true’ / ‘false’ atau tidak, perlu di garis bawahi bahwa penulisan ‘true’ atau ‘false’ bersifat case-insensitive sehingga penulisan ‘TRUE’ dengan ‘true’ di anggap sama.

 1. <?php
 2. $variabel1 = TRUE;
 3. $variabel2 = "TRUE";
 4. $variabel3 = FALSE;
 5. $variabel4 = "FALSE";
 6. 
 7. if (is_bool($variabel1)){
 8. echo "Variabel 1 merupakan boolean, TRUE.";
 9. } else {
10.    echo "Variabel 1 bukan boolean, FALSE.";
11. }
12. 
13. echo "<br/>";
14. 
15. if (is_bool($variabel2)){
16.    echo "Variabel 2 merupakan boolean, TRUE.";
17. } else {
18.    echo "Variabel 2 bukan boolean, FALSE.";
19. }
20. 
21. echo "<br/>";
22. 
23. if (is_bool($variabel3)){
24.    echo "Variabel 3 merupakan boolean, TRUE.";
25. } else {
26.    echo "Variabel 3 bukan boolean, FALSE.";
27. }
28. 
29. echo "<br/>";
30.
31. if (is_bool($variabel4)){
32.    echo "Variabel 4 merupakan boolean, TRUE.";
33. } else {
34.    echo "Variabel 4 bukan boolean, FALSE.";
35. }
36. ?>

Baca juga :

Demikian pembahasan mengenai kode kode PHP dan fungsinya, semoga bermanfaat untuk menambah pengetahuan Anda khususnya yang membutuhkan, jangan berhenti belajar dan jangan hanya belajar dengan membaca teorinya saja, karena materi mengenai pemrograman umumnya baru dapat di fahami apabila sudah di praktekkan, selamat mencoba.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Monday 25th, September 2017 / 05:12 Oleh :
Kategori : Pemrograman